ruwat. rawat. gawat.

Posted: 26/05/2011 in Uncategorized
  • hari #1

obstacle di security check.

alasan: itu baterai kering atau basah? teriak petugas keamanan dengan kumis baplang gaya mas adam. kering pak. coba buka. duuuh… buka tutup tas lama aja.

lihat antrian memanjang seperti mie telor lupa dipotong. ini tidak bagus kelihatannya.

celingukan liat counter yg kosong. counter untuk group check ini kosong. tidak ada petugas. ngepetoz. makin tidak terlihat bagus.

telat cek in

satu menit. tiga menit berdiri kaku di antrian. sepuluh menit. dan voila… sampai juga di meja counter.

suara di mesin pengeras: last call to all passengers.

tamparan pertama: maaf. sudah tidak bisa check in. pesawat sudah berangkat.

hancur hatiku… seperti ditolak jadi mantu.

tamparan kedua: bayar tujuh puluh lima persen.

oh bonus. kau terhabisi dengan seksama. dan sia-sia tentunya.

mati kutu di bandara

love hate relationship dengan bandara adalah biasa. tapi di hari #1 adalah puncaknya. benci setengah mati. the next flight was scheduled 9 hours later. seperti tidak cukup puas menyiakan hari, ditambah lagi bonus penantian akibat delayed flight selama hampir dua jam. terima kasih. i couldnt love you more!

  • hari #2

kata mereka rafting itu fun. kataku rafting itu tepos dan pilek

kepleset terus di kali. pantat menepos sepertinya.

hidung kemasukan air kali yang gurih sekali… baterai kamera abis di tengah moment terbaik. kaset abis pas mendekati garis finis. cakep sekali. makin cinta deh.

  • hari #3

sunrise dont like me. im sure of it

gubrag gubrug bangun jam empat. sunrise over the temple jadi tujuan. lama aja tetep juga gagal usahanya nelpon-nelpon bapak yang bisa nyariin guide naik ke bukit. ternyata salah nomor. cekakak…!

gedor-gedor rumah orang jam setengah lima pagi. ngebut ketemu guide jam 5.

aaah… langit mulai merah. ayolah ayamnya roro jongrang, jangan berkokok dulu. bandung bondowoso masih utang satu candi.

ngos. ngos. setelah lari naik bukit. tetep telat. sudah mulai merekah langitnya. dudududududu. rokok tinggal beberapa batang. ngirit.

kruek. kruek… sakit perut. kakuuuussss… di mana?

jamban darurat tanpa privasi berhasil ditemukan. kurang nyaman. kebayang dari lobang itu keluar monster pemakan tai. makin tepos pantatku kalo kegigit.

campers: baterai kamera drop. semalam adaptornya gak nge-charge. pingsan di tempat.

scene sunrise gagal total. sesuai nama si campers. gatot.

jejamuran tidak enak. percayalah, seperti nyemil brokoli

kesiangan sampai di jogja. tik tok tik tok… bisa sampai solo tepat waktu tidak ya? pesimis. sudahlah makan saja. makan jamur adalah pilihan yang kurang bijak. enggak enak. sumpah.

ini warung apapun jamur. sayang jamur tai sapi tidak tersedia. protes percuma, walaupun tagline rumah makannya adalah semua tentang jamur. kenapa jamur tai didiskriminasi?

harus ada yang lapor komisi perlindungan jamur kalau begini caranya.

  • hari #4

terbang seperti elang tanpa angin yang panjang? you wish!

sebelumnya ini dia review tentang grand orchid hotel. bagus untuk kamarnya. jelek untuk pelayanan mbak-mbak resepsionis (poles juga pipimu mbak). dan mengerikan untuk sarapannya!

walhasil, sarapan kopi dan segigitan roti murahan. hoek… im better at preparing myself a breakfast.

kesiangan sampai di bukit take off. wah gerimis. duh kabut. aaah anginnya kebesaran. uuuuh… lapar. menggigil. itu siapa ya? oh. tidak. lupakan.

take off pertama: gambar kurang ok. kabut agak tebal. langit wash out.

take off kedua: lumayan. langit masih kurang bisa ngasih gambar lebih vivid.

take off ketiga: langit bagus. angin parah. durasi pendek.

run baby run

yang paling tidak enak adalah ditarik-tarik mas-mas dari posisi miring di puncak bukit untuk lari menuruni bukit buat take off.

halo… saya kan pembonceng. untuk apa saya lari buat take off. duduk aja boleh? di pesawat malah gak boleh berdiri tuh.

tampar. tonjok. sumpel mulutku pake parasut.

fly in high. errr.. not that high actually

sambil sabar menanti angin. mas asisten membesarkan hati:

kalau takut ketinggian, harus dilawan. saya juga dulu takut. setelah belajar paralayang, pelan-pelan hilang takutnya. takut harus dilawan. katanya. ok saya tahu. saya sedikit takut. saya takut sama cowok ganteng. takut ditolak.

yang mas-mas asisten tandem tidak tahu adalah: bukannya aku takut ketinggian. aku pucet karena kebayang keseleo pas lari. dari semua kecelakaan yang menimpaku, 80 persen adalah jatuh terkilir. liat engkelku. bentuknya udah peyang. udah gak bisa mikir lagi karena keseringan gegar otak. ya. otakku di mata kaki.

kelamaan nunggu angin. terbangnya sebentar. lima menit doang. bah..

untung landing di pohon teh. mayan empuk. tolong dong aer panas dan gula. ngeteh sore-sore enak loh…!

bintang dan teman. bintang dan heineken bersatu padu dan sepadan

ngotot pulang malam-malam ke jogja. biar dapat sebotol heineken dingin. byuuuurrr.. segar. upss saya kan minum bukannya renang bir.

yang membedakan bir di jogja dan tempat lain adalah ‘siapa yang minum bersamamu’

uhuuuui…. tapi sampai sekarang rekor bir terenak masih kepegang oleh ngebir di paradise cafe labuan bajo bersama “ehem”

—matek. di mana dia?

  • hari #5

terkocok kocok di mobil kecil

jatahnya off road. rute biasa aja. yang tidak biasa adalah kepentok-pentok dalam mobil kecil bernama jimny. jim morrisson masih lebih seksi.

separuh jalan musti bubar jalan. the host was so sick. hampir pingsan. ternyata dehidrasi dan tipoid kumat. oh. penyakit rata-rata mahasiswa jogja. selamat, sukses terbaptis jadi wong jogja. emmm minimal penyakitnya.

wisata UGD. zzzzzzz…

sampai sore nunggu hasil lab. akhirnya opname juga. ninggal si host, jemput campers.

yah.. nyasar kemana-mana gak keruan. walaupun akhirnya ketemu juga tuh warung yang jadi lokasi janjian. tapi sudah tidak selera makan. kecut juga kelek setelah mondar-mandir.

pesen apa mbak?

minta air putih dan es batu. saya mau peres kelek buat es jeruk.

butuh kabel firewire pin 800

ada firewire 800? tidak ada

ada firewire? sepi. tidak ada jawaban. ternyata tokoknya dah tutup.

mas, firewire 800? hah….? guoblok

di sini ada agen mac gak? ada emax kayaknya, kataku. di amplaz

pasti ada di toko mac. ke sana aja.

yihaaa.. akhirnya ke mall juga. tapi salah kostum. isin sama kimcil-kimcil yang pake hotpants dan wangi bau parfum refill-an.

tersiksa di dalam mall dan dicurigai satpam emax tetap juga tidak membuahkan hasil. barang kosong.

pulang sambil dendam sama tuh satpam. mentang-mentang muka babu gini dikiranya gak kuat buat mac?

emang enggak sih.. yang beliin bapakku kok. *peace dah….!

adegan terkonyol dan tersia-sia itu bernama firewire hunting.

inisiatif telpon si greg. halo greg, ririen nih | piye? | duwe firewire 800? | wah onone ning four colour. tapi aku lagi gak ning omah. mengko mrene ae tak jupukke | mmmmm… yo wis tak mrono. kabari nek wis tekan omah. | ok |

klik. matiin henpon.

mas, emang card nya dikopi langsung pake card reader gak bisa?

hah?

itu file nya harus pake firewire ya buat ngopi?

bukan buat file yg P2 tapi buat handy cam… yang dari P2 kan pake USB aja bisa.

oh buat capture kaset… kaset biarin aja, besok dikirim barangnya gak usah dicapture.

walah… kirain mau kamu mau rough cut malam ini.

enggak… aku review di kamera aja. atau tv. bawa rca kan?

ngobrol dong dari tadi.

dueeeeeng. ternyata salah paham. ngapain repot bener yak?

nguik. nguik. tongseng babi lebih nikmat sepertinya.

  • hari #6

ketika nyawaku 3/4nya ditentukan nasib

dapat berita teman yang rencananya mau caving bareng meninggal ketika main kayak di sungai yang sebelumnya dipakai shooting rafting.

pernah merasa kaki terasa dingin sekali? dinginnya naik sampai ke ulu hati. i felt so sick. pengen muntah. sakit banget dada…

merasa tidak enak sekali. apalagi teman yang meninggal itu sepertinya begitu pengalaman kegiatan luar ruang. masih juga mengalami kecelakaan fatal. padahal sebelumnya dengan dalih alasan budget, sering sekali menawar harga sewa alat keselamatan.

hiks. yang betul-betul paham saja bisa celaka. apalagi yang amatir seperti saya. makin terasa begitu murah nyawa ini. padahal asuransiku tidak beda dengan teman kantor yang kerjanya relatif lebih aman.

teman, semoga mendapatkan surgamu yang terbaik. amin

minta revisi doa dari si mami

jadi betul. kerjaan ini isinya 3/4 nasib baik dan 1/4 doa ayah bunda. mak…. revisi doa ya. jangan doakan enteng jodoh saja. mending sekarang doakan selalu dapat pemandu yang super beruntung.

+++

selanjutnya adalah kepikiran buat egois. sudah beberapa hari isinya tegang dan mikir.

ketemu bapak ibu sebentar setelah mereka landing dari sulawesi. yah isinya cuma cerita soal ponakan yang meninggal ketika dilahirkan. saya bosan dengar cerita kematian. maaf ya… bukannya tidak sensitif. tapi percayalah, ketika nasibmu terasa begitu murah, kabar kematian akan semakin membuat asam lambung naik.

having some beer is not a sin my dear

hooray.. ada yang bisa nemenin ngebir.

aha! motornya mengarah ke bintang.

ketip ketip cengar cengir.

jam setengah satu: last order

jam satu: baru separuh botol, lampu mulai dimatiin

jam setengah dua: pager kafe ditutup.

jam dua kurang: ngepet. nggak enak banget minum bir buru-buru

— even having a break from everything adalah terlarang dan sial.

AAAAAAARRGGGHHH

JOGJA LAGI GAK ASIK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s